• Rab. Des 7th, 2022

Inggris bisa menghadapi legenda lemparan ke dalam Iran Milad Mohammadi yang membawakan momen Piala Dunia 2018 yang paling aneh dan tak dapat dijelaskan dalam pertandingan Spanyol yang mengejutkan semua sepakbola

Bywp

Nov 19, 2022

Nama Milad Mohammadi tidak langsung dikenali, tetapi seharusnya begitu – karena sepak bola berutang banyak padanya.

Dan saat Inggris bersiap untuk menghadapi Iran di pertandingan mereka Piala Dunia 2022 pembuka di Qatar, ada satu orang yang harus mereka takuti lebih dari yang lain.

Mohammadi menjadi legenda dengan satu momen kegilaan yang singkat

BBC

Mohammadi menjadi legenda dengan satu momen kegilaan yang singkat

Dia adalah Roly-Poly Persia, Manusia Karet Iran, Tuck-And-Roll Throw-in Guy. Di atas segalanya, dia adalah penyelamat dan pahlawan kita.

Semua orang ingat di mana mereka berada saat itu terjadi.

Hanya butuh pameran tiga detik dari senam yang berani dan kemauan untuk menerima selamanya dikenal sebagai pria yang melakukan lemparan ke dalam roly-poly melawan Spanyol.

Konteks hampir tidak relevan, tetapi Mohammadi tidak memilih momen biasa. Itu bukan gayanya.

Tidak, ini adalah Iran mengejar gol penyeimbang melawan Spanyol di Piala Dunia pada menit terakhir pertandingan, dengan 17 detik tersisa dan waktu berhenti.

Tim kecil Timur Tengah telah membuat pemain seperti Sergio Ramos dan Andres Iniesta ketakutan, bahkan melihat gol yang secara kontroversial dianulir.

Mohammadi telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk menguasai keahliannya

Gambar Getty – Getty

Mohammadi telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk menguasai keahliannya


Reputasi sepak bola mereka telah meningkat tak terkira dan hanya sesuatu yang benar-benar gila yang bisa menaungi penampilan berani mereka.

Iran memenangkan lemparan ke dalam dan menyerahkan bola kepada Mohammadi. Itu tampak seperti momen terpenting dalam hidupnya.

Diatasi oleh rasa takdir dan dirasuki oleh semangat Rory Delap, bek kiri itu mencium bola dan menunjuk ke langit saat rekan satu timnya membanjiri kotak penalti. Para Dewa bersamanya.

Empat puluh lima juta orang Spanyol berpegang teguh pada kemenangan. Delapan puluh lima juta orang Iran bersedia memasukkan bola ke area penalti. Dia berdiri di depan nama-nama besar olahraga, semua takut apa yang akan dia lakukan selanjutnya. Dunia sedang menonton.

Pilihan yang dibuat Mohammadi berarti dia berakhir di sini

BBC

Pilihan yang dibuat Mohammadi berarti dia berakhir di sini

Tugasnya sederhana: melempar sepak bola ke tiang orang besar yang bergerak maju.

Sebagai gantinya, dia melakukan roly-poly.

Planet itu terdiam. Apakah dia hanya… tidak, dia tidak bisa. Tapi dia melakukannya. Dia melakukan lemparan ke depan secara harfiah dan, setelah menghancurkan momentum yang dia coba bangun, gagal melepaskan bola.

Lebih baik lagi, pada upaya kedua, setelah apa yang hanya bisa kita tebak adalah kata tegas dari wasit yang bingung, dia membuangnya.

Kita semua telah melihat klip viral dari mega, lemparan manusia super, diluncurkan saat keluar dari jungkir balik. Mungkin Anda bahkan pernah menyaksikan kehidupan nyata di Sunday League. Namun, ini bukan itu.

Iran tidak menemukan penyeimbang, tetapi mereka menemukan fenomena budaya.

Dan statusnya yang legendaris membuat manajer Carlos Queiroz tidak mungkin mengeluarkannya dari skuad Piala Dunia 2022.

Dia bukan pemula biasa akhir-akhir ini, lebih dari seorang pria yang bersemangat, menginspirasi kamp dengan kehadirannya yang nyata.

Dia siap.  Dia lahir siap

Getty

Dia siap. Dia lahir siap

Tapi Anda bisa yakin akan satu hal. Ketika Inggris pasti mempertahankan keunggulan tipis di saat-saat sekarat pada 21 November, sela-sela tiba-tiba akan tenggelam dalam ketakutan dan ketakutan.

Bagi Mohammadi, duduk di jubahnya, akan menunggu untuk memperbaiki kesalahan tahun 2018.

Mainkan Dream Team World Cup SEKARANG!

wp

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *