• Ming. Feb 5th, 2023

Kiper Turki dirawat di pertandingan derby Goztepe dan Altay setelah penggemar yang marah menyerbu lapangan dan memukulnya DUA KALI dengan bendera sudut yang menyebabkan permainan ditinggalkan

Bywp

Nov 28, 2022

Pertandingan sepak bola Turki berubah menjadi kekacauan ketika seorang pendukung yang kejam berlari ke lapangan dan menyerang seorang pemain.

Pertandingan divisi dua TFF antara Goztepe dan Altay dengan cepat memanas saat pertandingan derby menarik perhatian global karena semua alasan yang salah.

Pendukung Goztepe berjalan ke lapangan sambil memegang bendera sudut

Twitter: @gchahal

Pendukung Goztepe berjalan ke lapangan sambil memegang bendera sudut

Dia mendekati kiper sederhana dari belakang

Twitter: @gchahal

Dia mendekati kiper sederhana dari belakang

Penjaga gawang dipukul beberapa kali oleh suporter

Twitter: @gchahal

Penjaga gawang dipukul beberapa kali oleh suporter

Kiper Altay Ozan Evrim Ozenc menjadi korban dari insiden tersebut karena menjadi sasaran serangan ganas oleh pendukung tim tuan rumah di kota Izmir.

Menyusul penghentian permainan karena ambulans berada di lapangan untuk menangani insiden di tribun yang membutuhkan perawatan medis untuk para penggemar, Ozenc sedang berdiskusi dengan salah satu rekan satu timnya ketika penggemar tersebut masuk ke lapangan.

Dengan bendera sudut di tangannya, dia berlari ke belakang kiper dan melepaskan serangkaian pukulan agresif dengan senjatanya.

Penjaga gawang berusia 29 tahun itu dipukul dua kali, menyebabkan bendera pojok pecah berkeping-keping saat pendukung lainnya menyaksikan dengan tak percaya.

Setelah memukul Ozenc dalam beberapa kesempatan, suporter itu akhirnya digulingkan ke tanah dan disingkirkan, dengan penjaga gawang dikirim ke rumah sakit untuk diperiksa.

Mengingat penghentian sebelumnya untuk kembang api yang dilemparkan ke bagian kandang oleh penggemar tandang, ditambah dengan penyerangan terhadap pemain, wasit kemudian memutuskan untuk membatalkan pertandingan sebagai akibat dari adegan buruk tersebut.

Preman itu akhirnya bergulat dengan tanah dan ditahan

Twitter: @gchahal

Preman itu akhirnya bergulat dengan tanah dan ditahan


Dan itu tidak semua yang terjadi pada hari Minggu.

Pertandingan Piala Rusia antara Zenit St Petersburg dan Spartak Moscow berubah menjadi kekacauan ketika enam kartu merah dikeluarkan setelah tawuran massal di waktu tambahan.

Quincy Promes dan W√≠lmar Barrios mulai membatalkan, yang memaksa wasit untuk memisahkan keduanya secara paksa, sebelum para pemain dan staf menyerbu dan, seperti yang mungkin dikatakan oleh Anchorman Ron Burgundy, ‘segalanya meningkat dengan cepat.’

Tiga pemain dari masing-masing tim dikeluarkan, termasuk dua yang sudah diganti dan satu pemain pengganti yang tidak digunakan. Zenit kemudian memenangkan adu penalti 4-2.

wp

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *