• Rab. Des 7th, 2022

Qatar berperingkat lebih tinggi dari Ghana, memiliki kamp pelatihan enam bulan, dan Tim Cahill adalah kepala olah raga akademi

Bywp

Nov 19, 2022

Tim sepak bola nasional Qatar akan memainkan pertandingan final Piala Dunia pertama mereka hari Minggu ini saat mereka memulai turnamen musim dingin ini.

Wajar untuk mengatakan bahwa jalan tuan rumah menuju pertandingan pembuka juga merupakan yang pertama dari jenisnya, ketika melihat sejarah dan metode unik negara di balik kenaikan mereka di peringkat dunia.

Piala Dunia adalah di Timur Tengah untuk pertama kalinya

AFP

Piala Dunia adalah di Timur Tengah untuk pertama kalinya

Sejak Qatar dianugerahi Piala Dunia 2022 oleh FIFA pada tahun 2010, mereka telah mencapai semifinal Piala Emas, memenangkan Kejuaraan Asia U-19 dan menjadi juara bertahan Piala Asia.

Mereka juga membanggakan pengaturan pengumpan yang mengesankan bernama Aspire Academy, yang memiliki mantan bintang Everton Tim Cahill sebagai chief sporting officer.

Qatar juga berperingkat di atas sesama pesaing Piala Dunia 2022 Ghana – yang membanggakan Thomas Partey dari Arsenal dan Jordan Ayew dari Crystal Palace – dan Arab Saudi, dengan negara tuan rumah duduk di peringkat ke-50 di Peringkat Dunia FIFA.

Tapi sementara tim muda negara itu menikmati beberapa kesuksesan di tahun 1980-an, Qatar belum begitu terkenal dengan sepak bolanya.

Namun sejak tahun 2000-an, tuan rumah Piala Dunia telah menginvestasikan miliaran untuk membuat tim sepak bolanya bersaing dengan yang terbaik di dunia.

Jadi, bagaimana sebuah negara dengan populasi 2,9 juta, dan jumlah warga Qatar yang sama dengan penduduk di Leicester, bisa menduduki peringkat 50 dunia jelang turnamen musim dingin ini?


Qatar memainkan pertandingan internasional pertama mereka pada tahun 1970 – sekarang mereka menjadi pesaing Piala Dunia

Getty

Qatar memainkan pertandingan internasional pertama mereka pada tahun 1970 – sekarang mereka menjadi pesaing Piala Dunia

Sejarah

Dijuluki Maroons, Qatar memainkan pertandingan internasional pertama mereka pada tahun 1970 dengan kekalahan melawan Bahrain. Mereka bahkan menghadapi Brasil dalam pertandingan persahabatan tiga tahun kemudian, melawan Pele yang ikonik.

Tapi itu pada tahun 1981 ketika mereka pertama kali membuat cap apa pun di sepak bola, mencapai final Kejuaraan Dunia remaja melawan Jerman Barat – yang membuat Qatar kalah 4-0 – setelah mengalahkan tim seperti Inggris dan Brasil.

Negara ini dikelola oleh mantan bintang Brasil dan Barcelona Evaristo de Macedo – mengatur tren Qatar yang memiliki manajer dari luar negeri.

Sejak 1969 negara ini memiliki 43 pelatih berbeda yang sangat besar – tiga di antaranya adalah orang Qatar.

Tim lain telah menggunakan fasilitas Akademi Aspire menjelang turnamen

AFP

Tim lain telah menggunakan fasilitas Akademi Aspire menjelang turnamen

Akademi Aspirasi

Bahkan sebelum mereka dianugerahi Piala Dunia 2022 dan secara otomatis mendapat tempat di turnamen tersebut sebagai tuan rumah, Qatar ingin mendorong tim sepak bola mereka ke tingkat yang lebih tinggi.

Setelah awalnya ingin mendatangkan pemain dari luar negeri untuk meningkatkan tim nasional mereka, seperti pemain seperti Brasil dan bintang Borussia Dortmund Dede, FIFA mengubah aturan seputar pemain yang bisa mewakili negara.

Tetapi dengan peringatan bahwa pemain dapat mewakili suatu negara selama mereka menghabiskan waktu di negara tersebut untuk tinggal atau bekerja di sana.

Pemain Uruguay Sebastian Soria, yang datang untuk mewakili Qatar dengan cara ini, kini menjadi pemain dengan penampilan terbanyak kedua di negara itu, dengan 126 penampilan.

Tapi Qatar masih memiliki keinginan untuk menumbuhkan bakat olahraga mereka sendiri di rumah – dan lahirlah Akademi Aspire. Terletak di Doha dan menelan biaya £1,2 miliar, Aspire mencari bakat dari seluruh Qatar, Afrika, Amerika Latin, dan Asia Tenggara.

Dengan tujuan mengekspos anak-anak untuk bakat berkualitas tinggi dan melatih mereka untuk bermain di tim Qatar, akademi memberikan hibah kepada anak-anak usia 11-18 untuk memberi mereka pendidikan dan pelatihan dengan harapan suatu hari mereka akan mewakili mereka di panggung dunia.

Cahill, yang penggemar sepak bola tahu yang terbaik untuk karirnya di Liga Premier, diangkat sebagai chief sports officer di akademi tahun lalu.

Tentang susunan unik Qatar, mantan bintang Piala Dunia Australia itu berkata: “Tim nasional Qatar – mereka adalah satu kesatuan. Sungguh unik melihat para pemain tumbuh bersama, melihat chemistry dan kepemimpinan.

Mantan pemain Everton Tim Cahill menandatangani kontrak ulang dengan Millwall 14 tahun setelah meninggalkan New Den

getty

Cahill mencetak gol pertama Australia di Piala Dunia

“Anda tahu, tidak ada negosiasi dalam hal pembentukan tim nasional, tidak ada kebutuhan bisnis yang terlewat. Dan aku melihatnya. Saya melihat ke luar jendela dan saya melihat tim utama berlatih dan juga para pemain muda berlatih, semuanya tentang perhatian terhadap detail.

Dia melanjutkan: “Jadi menurut saya, ini adalah tolok ukur yang bagus bagi banyak federasi di seluruh dunia untuk melihat Qatar dan berkata, tunggu dulu, ya, mereka telah menginvestasikan banyak uang, tetapi bagaimana mereka membelanjakannya.

“Bagian kecil apa yang bisa saya ambil [from Qatar] menjadi kompetitif di level itu?”

Pasukan saat ini

Aspire Academy telah menghasilkan 18 pemain dari 26 pemain Maroon untuk Piala Dunia 2022.

13 dari bintang tersebut lahir di Qatar, sementara 10 lahir di luar negeri, dan tiga tidak memiliki koneksi ke Qatar sebelum tiba sebagai pemain profesional.

Bintang Akram Afif – pemain Qatar pertama yang bermain di LaLiga untuk Villarreal – dan Almoez Ali keduanya berasal dari Akademi Aspire.

Manajer mereka, Pembalap Spanyol Felix Sanchez, telah bertanggung jawab sejak 2017 dan membawa mereka ke kejayaan Piala Asia 2019.

Sanchez memimpin Qatar menjuarai Piala Asia 2019

AFP

Sanchez memimpin Qatar menjuarai Piala Asia 2019

Tetapi sebelum menghadapi Ekuador di Grup A pada hari pembukaan turnamen – langsung di talkSPORT – Pasukan Qatar harus menjalani kamp pelatihan selama enam bulan, memainkan pertandingan persahabatan di seluruh dunia, termasuk melawan tim Serie A Udinese.

Mereka telah merencanakan untuk bermain melawan tim Championship Watford, tetapi Hornets membatalkannya karena kekhawatiran penggemar atas catatan hak asasi manusia negara tersebut.

Ini jelas merupakan awal yang unik menuju Piala Dunia pertama mereka, tetapi para penggemar akan sangat ingin melihat bagaimana tuan rumah melanjutkan kebangkitan Qatar di dunia sepak bola.

Cakupan talkSPORT Piala Dunia 2022

talkSPORT akan menawarkan liputan wall-to-wall dari Piala Dunia 2022

Kami akan menyiarkan semua 64 pertandingan di turnamen secara langsung, dengan jangkauan lebih dari 600 jam di seluruh jaringan kami.

Anda dapat mendengarkan talkSPORT dan talkSPORT 2 melalui layanan streaming online gratis kami di talkSPORT.com.

talkSPORT tersedia secara luas di Inggris melalui radio digital DAB dan pada 1089 atau 1053 AM.

Anda juga dapat mengunduh aplikasi talkSPORTatau minta smart speaker Anda untuk memutar talkSPORT.

wp

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *